Daeng Muhammad : Cegah Korupsi, Kejaksaan Perlu Terapkan Early Warning System

0
1065
POSKOBERITA.COM, CIKARANG PUSAT – Aggota Komisi III DPR RI, Daeng Muhammad mengapresiasi Kejaksaan Negeri Kabupaten Bekasi yang telah mampu menyelamatkan uang negara sekitar 3,4 miliar dalam satu tahun dari dua perkara Tindak Pidana Korupsi (Tipikor).
Daeng juga meminta Kejaksaan Negeri (Kejari) Kabupaten Bekasi menerapkan sistem peringatan sejak dini (Early Warning) sebagai upaya preventif terhadap Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) di Kabupaten Bekasi.
“Jadi memang harus ada upaya pencegahan, upaya supervisi yang dilakukan Kejaksaan terhadap Pemerintah Kabupaten Bekasi sehingga kita mampu melakukan sistem peringatan dini atau erly warning bagi para pelaku Tindak Pidana Korupsi,” kata Daeng Muhammad, saat ditemui usai melakukan kunjungan kerja dalam rangka reses di Kantor Kejari Kabupaten Bekasi, Senin (13/03).
Daeng menambahkan bahwa saat ini, Kejari Kabupaten Bekasi sudah berupaya secara optimal untuk memberikan pelayanan dan memberikan keadilan hukum terhadap masyarakat Kabupaten Bekasi.
“Hanya saja, persoalannya juga kan harus diimbangi dengan persoalan penyerapan anggaran. Saya tahu dari anggaran yang disediakan negara, anggaran yang terserap itu hanya 50-60 persen saja sehingga perlu adanya juklak dan juknis yang mengatur agar tidak terlalu sulit melakukan penyerapan dan pertanggungjawaban keuangan yang diberikan oleh negara,” kata Daeng.
Daeng berjanji, persoalan tersebut akan dibawa pihaknya untuk disampaikan ke Kejasaan Agung RI. “Tujuaannya tentu saja agar fungsi pelayanan penegakan hukum kita terhadap publik yang ada di Kabupaten Bekasi dapat dilakukan secara optimal dan maksimal,” jelasnya.
Mengisi masa resesnya, selain berkunjung ke Kejaksaan Negeri Kabupaten Bekasi, Daeng Muhammad juga mendatangi Polres Metro Bekasi dan Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas III Bekasi  di Desa Pasir Tanjung, Kecamatan Cikarang Pusat.  (Dim/PB)