ESI Kabupaten Bekasi Usulkan Esports jadi Eskul di Sekolah

0
96
NOBAR: Ketua ESI Kabupaten Bekasi, Jiovanno Nahampun (Kanan/Jaket Merah) saat bersama Plt Bupati Bekasi, H. Akhmad Marjuki nonton bola di Stadion Wibawa Mukti, beberapa waktu lalu.

POSKOBERITA.COM, CIKARANG PUSAT – Pengurus Cabang (Pengcab) Olahraga Esports Indonesia (ESI) Kabupaten Bekasi, dalam waktu dekat ini akan mencoba melakukan kerjasama dengan Dinas Pendidikan Kabupaten Bekasi, agar kegiatan esports menjadi Ekstrakulikuler di sekolah.

Ketua Pengcab ESI Kabupaten Bekasi, Jiovanno Nahampun mengatakan, sangat diperlukan oleh Dinas Pendidikan serta Kepala Sekolah SMP, SMA dan SMK se-Kabupaten Bekasi, untuk membahas game esports untuk di jadikan ekstrakurikuler di sekolah.

“Kebetulan Pengurus Besar ESI atau pusat, sedang melakukan kerjasama dengan Kementerian Pendidikan, agar esports menjadi eskul. Kita akan coba jalin kerjasama di Kabupaten Bekasi,” ujarnya.

Jio sapaan akrabnya mengatakan, semenjak esports ditetapkan menjadi cabang olahraga, akan berdampak positif untuk kalangan anak muda. Sehingga, orangtua tidak perlu cemas untuk masa depan anak, yang selalu ingin bermain game.

“Sekarang game sudah ada wadah menjadi cabang olahraga berprestasi. Sehingga, saat ini bagaimana kita maksimalkan kalau bermain game itu menjadi positif,” ucap

Pria lulusan SMKN 1 Cikarang Barat yang menorehkan prestasi untuk esports Kabupaten Bekasi, yang belum lama ini menjadi Juara Umum Piala Gubernur Jawa Barat, sangat membutuhkan dukungan oleh semua pihak, untuk keberlangsungan cabor esports ini.

“Banyak anak muda dan remaja yang berbakat bermain game esports. Dan banyak pemain game yang sudah profesional di Kabupaten Bekasi yang bergaji hingga puluhan juta dan sudah go internasional,” bebernya.

Sementara itu, Pengurus Besar Esports Indonesia (PB ESI) akan melakukan kerja sama dengan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, serta Kementerian Pemuda dan Olahraga untuk menjadikan Esports, sebagai kegiatan Ekstrakulikuler di Sekolahan SMP dan SMA maupun SMK.

Ketua Bidang Humas dan Komunikasi PB ESI, Ashadi Ang mengatakan, bahwa esports akan masuk ke jenjang Pendidikan di Sekolah Menengah Pertama (SMP) dan Sekolah Menengah Atas serta Kejuruan (SMA dan SMK).

“Agar ekosistem esports yang semakin membesar, dapat dipahami oleh generasi muda secara mendalam, karena bisa menambah dalam kegiatan Ekstrakurikuler di Sekolah,” tandas Ashadi. (red)